9 Cara Melawan Stigma Kesehatan Jiwa

Edukasi kesehatan jiwa dan komitmen melawan stigma bersama PKK Kecamatan Karangmojo.

Para penyandang gangguan jwa secara mayoritas pada situasi tertentu sering dipersalahkan atas kondisi yang mereka alami. Mereka sering mendapatkan ejekan, diperlakukan sebagai orang yang salah, dianggap tak bermartabat, dan sejenisnya. Perlakuan yang diterima para penyandang gangguan jiwa itu dapat disebut sebagai “tahapan hidup” yang sesungguhnya dapat dikendalikan oleh penyandang gangguan jiwa “jika mereka segera beranjak mencoba melawan atau mengatasinya”. Memang masih sering terjadi, penyandang gangguan jiwa didiskriminasikan secara ilegal tanpa memperhatikan keadilan bagi sesama warga negara. Ini adalah beban berat yang diakibatkan masih adanya stigma.

Stigma menyebabkan orang merasa malu untuk sesuatu yang di luar kendali mereka. Yang terburuk, stigma mencegah orang mencari bantuan yang mereka butuhkan. Bagi sekelompok orang yang sudah menanggung beban berat seperti itu, stigma adalah tambahan yang tidak dapat diterima terhadap rasa sakit mereka. Dan sementara stigma telah berkurang dalam beberapa tahun terakhir, laju kemajuan belum cukup cepat.

Kita semua di komunitas kesehatan jiwa perlu menguatkan pandangan dan suara kita terhadap stigma. Setiap hari, dalam setiap cara yang mungkin, kita harus menghadapi dan melawan stigma. Jika Anda tidak yakin bagaimana caranya, berikut adalah sembilan cara komunitas kami (NAMI) menanggapi pertanyaan: “Bagaimana Anda melawan stigma?”

Membicarakan Secara Terbuka Tentang Kesehatan Jiwa

“Saya melawan stigma dengan berbicara tentang bagaimana rasanya memiliki gangguan bipolar dan PTSD di Facebook. Bahkan jika ini hanya membantu satu orang, itu sangat berharga untuk saya. ”- Angela Christie Roach Taylor

Teruslah Edukasi Diri Anda Sendiri dan Orang Lain

“Saya mengambil setiap kesempatan untuk mendidik orang dan berbagi kisah pribadi saya dan perjuangan dengan penyakit mental. Tidak masalah di mana saya berada, jika saya mendengar percakapan atau komentar kasar yang dibuat tentang penyakit mental, atau apapun tentang subjek yang serupa, saya selalu mencoba untuk menggunakannya sebagai kesempatan belajar dan dengan lembut campur tangan dan ramah mengekspresikan bagaimana ini membuat saya merasa, dan bagaimana kita harus menghentikan ini karena itu hanya menambah stigma. ”- Sara Bean

Mendorong Kesetaraan Antara Penyakit Fisik dan Gangguan Jiwa

“Saya menemukan bahwa ketika orang-orang memahami fakta sebenarnya tentang penyakit mental, menjadi penyakit, mereka berpikir dua kali untuk berkomentar. Saya juga mengingatkan mereka bahwa mereka tidak akan mengolok-olok seseorang dengan diabetes, penyakit jantung atau kanker. “- Megan Dotson

Tunjukkan Welas Asih kepada Mereka yang Mengalami Gangguan Jiwa

“Saya menawarkan pelukan gratis kepada orang-orang yang tinggal di luar, dan duduk di sana dan berbicara dengan mereka tentang kehidupan mereka. Saya melakukan ini di depan umum, dan menjadi model welas asih bagi orang lain. Karena begitu banyak populasi tunawisma kita juga berjuang dengan penyakit mental, tindakan sederhana menunjukkan kasih sayang dapat membuat hari mereka tetapi juga mengingatkan orang yang lewat tentang sesuatu yang begitu mudah dilupakan: kemanusiaan orang-orang yang menderita. ”- Rachel Wagner

Pilih Memberdayakan daripada Mengejek

“Saya melawan stigma dengan memilih untuk menjalani kehidupan yang berdaya. Bagi saya, itu berarti memiliki hidup dan kisah saya dan menolak untuk membiarkan orang lain mendikte bagaimana saya melihat diri saya atau bagaimana perasaan saya tentang diri saya. ”- Val Fletcher

Jujur tentang Perawatan 

“Saya melawan stigma dengan mengatakan bahwa saya melihat seorang terapis dan psikiater. Mengapa orang bisa mengatakan mereka memiliki janji dengan dokter perawatan primer mereka tanpa takut dihakimi, tetapi kurangnya rasa takut ini tidak berlaku ketika datang ke profesional kesehatan mental? “- Ysabel Garcia

Biarkan Media Tahu Saat Mereka Menjadi Pelaku Stigmatisasi

“Jika saya menonton program di TV yang memiliki komentar negatif, alur cerita atau karakter dengan penyakit mental, saya menulis kepada perusahaan penyiaran dan ke program itu sendiri. Jika Facebook memiliki cerita di mana orang membuat komentar bodoh tentang kesehatan mental, maka saya menulis kembali dan mengisinya dalam perjalanan anak saya dengan gangguan skizoafektif. “- Kathy Smith

Jangan Simpan Stigma-Diri

“Saya melawan stigma dengan tidak memiliki stigma untuk diri saya sendiri — tidak bersembunyi dari dunia ini karena malu, tetapi menjadi anggota masyarakat yang produktif. Saya menjadi sukarelawan di gereja, punya teman, dan saya seorang mentor sebaya dan seorang ibu. Saya menganggap pengobatan saya serius. Saya didorong dan ingin menunjukkan kepada orang lain bahwa mereka dapat menjalani kehidupan yang bermakna bahkan ketika berjuang melawan [penyakit mental]. ”- Jamie Brown.

Seperti inilah suara kolektif kita. Kedengarannya seperti keberanian, kekuatan, dan ketekunan — kualitas yang kita butuhkan untuk menghadapi penyakit mental dan untuk melawan stigma.

Tidak peduli bagaimana Anda berkontribusi pada gerakan kesehatan mental, Anda dapat membuat perbedaan hanya dengan mengetahui bahwa penyakit mental bukanlah kesalahan siapa pun, tidak peduli apa yang dikatakan oleh stigma sosial. Anda dapat membuat perbedaan dengan menjadi dan hidup StigmaFree.

Referensi: Laura Greenstein, Communications Manager, NAMI (National Alliance for Mentally Illness).

Facebook Comments